<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d7807896965319475690\x26blogName\x3dNurjanah+Full\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://onah-tweet.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3din\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://onah-tweet.blogspot.com/\x26vt\x3d454316477774297097', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
My Mind
Memories of My Life

Biography

Hallo♥


Linksboard

Find me here♥

Nurjanah Full

Pastentries

Januari 2016
Maret 2017
April 2017
Mei 2017
Oktober 2017
November 2017
Maret 2018


Creditorials

Layout Designer:
♥chocodiiction-lovesxoxo*
Others:


Minggu, 18 Maret 2018



Udah lama gak nulis blog, dan seketika muncul dalam keadaan hati yang berantakan. Entah, belakangan ngerasa kacau balau. Dan ketambahan lagi masalah muka yang merah-merah beruntusan gara-gara nyoba pake skin care herbal. Gak ngerti ini kenapa tapi bener-bener nguji mental gue. Gimana enggak? Muka yang tadinya gak kenapa-napa, adem ayem jadi runyem. Ajakan orang-orang, ke sana, ke sini, semuanya gue tolak. Tau gak sih sampai tadi mau kontrol gigi aja gue harus nangis dulu? Sampai gue berpikiran apa ngga usah dateng kontrol lagi minggu ini? Sampai akhirnya suster di klinik  pun nge-whatsapp gue Mba, udah di mana?Gue bilang aja lagi di jalan, padahal lagi nangis di rumah. Yang harusnya kontrol jam 12 siang, gue dateng jam satu. 

 

Dulu pas SMP kelas 9 pernah punya masalah muka kayak gini tapi waktu itu berkaitan sama cacar juga, berobat di RS Mery Cileungsi Alhamdulillah membaik tapi kalo masalah sekarang gue rasa lebih parah, mau ke Mery lagi dokternya udah entah kemana. 

 

Terus gue nyoba throwback pas gue kelas 9 dulu, apa aja yang harus dilakuin dan pantangan apa aja yang gak boleh dilanggar kata dokter. Dan yang masih gue inget adalah harus banyak minum susu kedelai, ngga boleh makan durian sama sate kambing, boleh makan coklat atau kacang gorengan, its oke (yang gak boleh itu sesuatu yang berlebihan), minum air putih yang banyak, pola makan dan tidur harus teratur, rambut ngga boleh berponi karena ujung rambut itu kotor dan yang terakhir yaitu jangan keseringan main hp karena radiasinya bikin kulit kita rusak. Dan satu hal yang baru gue tau juga sekarang sekarang ini, kalo ternyata konsumsi vitamin E itu ngga dianjurin, dan bodohnya gue udah 2 bulan konsumsi vitamin E. Hm, roman-romannya itu jadi salah satu pencetus berantakannya muka gue. Pantes aja.

Satu hal sih.

Sebenernya, gue orangnya gak enakkan, dan gara-gara ini gue jadi ngga enak sama orang-orang. Buat kalian yang udah ngajak gue keluar buat main, ngajak gue nonton lah, atau makan, ngajak gue ke sini, ke situ, ke acara ini itu. Bukan ngga mau, tapi serius deh ini lagi ngedown banget. Buat temen-temen pabrik, temen-temen rumah, buat kakak gue, a Endang. Maaf, nolak mulu. Tapi serius, gak ada maksud apa-apa atau menghindar segala macem, gak ada maksud. Emang keadaannya lagi gak ngenakin.

 

Kadang kalo udah down gini, gue suka ngomong sama diri sendiri. Kalau udah capek, yaudah. Ya-u-dah. Udahin.Maksudnya, gak usah dipikirin, tenang, ikhlasin, sabar. Dan ngomong emang gampang, segampang ngebalik telapak tangan tapi ngelakuinnya ya rada susah. Maaf. Kesannya jadi ngeluh. Ya emang gak tahan. Coba deh yang bilang Yailah cuma gitu doangsini rasain jadi gue barang seminggu aja. Biar ngerti. Arghhhhhh

 

Ahhhhhh ya Allah maaf lagi-lagi harus ngeluh, ngga bersyukur, udah sedih duluan, udah ngedown duluan padahal baru diuji kayak gini :( Padahal di luar sana banyak orang yang diuji lebih dari ini. Yang gak bisa jalan karena gak punya kaki, yang gak bisa lihat karena gak punya mata, mereka yang susah nafas dan perlu bantuan oksigen, yang kehilangan harta bendanya atau orang-orang yang dicintai. Ya Allah enur, nafas masih lancar, tidur masih nyenyak, makan masih enak, coba liat ke bawah jangan ke atas. Bangkit jangan ngedown, udahan ngedownnya yah! Semangat, ambil hikmahnya.

.

.

.

Cuma mau cerita ini, maaf kali ini harus cerita sedih yang dibagi. Semata-mata mau ngeluarin unek-unek di hati. Doain ya, semoga keadaannya cepet membaik, di mana-mana emang ngga ada yang instan sih semuanya harus ngelewatin proses. Pokoknya doain ya!!! Oh ya, mungkin beberapa bulan ke depan bakal ngebatasin main gadget, jadi yang nanyain gue kemana biasanya on ini itu, terus tiba-tiba lenyap, gue gak kemana-mana. Cuma lagi membatasi diri dan sepertinya emang perlu istirahat. Telp/sms aja 0858-8416-6318 atau sini ke rumah.

.

.

.

Makasih udah baca. Dadah

♥This is My Post
11.03

Senin, 06 November 2017

Dear, Ari Af.

Dari hati yang paling dalam, sejujurnya aku seneng banget bisa nemuin laki-laki kayak kamu. Aku tertarik sama latar belakang kamu. Kita seumuran, seangkatan, meskipun aku lebih tua beberapa bulan dari kamu tapi kamu tetep kelihatan dewasa dan aku seperti biasanya, childish.

Kamu hebat. Kenapa? Karena dari sekian banyak laki-laki yang ajak aku buat ketemu, cuma sama kamu aku bilang Iya. Selain itu ngga pernah ada. Kamu laki-laki pertama yang ngedate sama aku, meskipun kita cuma sekedar makan dan ngobrol. Awalnya aku ragu buat ketemu, tapi entah kenapa aku gak bisa nolak. Bahkan yang rencananya ketemu tanggal 3 Desember, maju jadi tanggal 2 November.

Aku suka latar belakang kamu. Kamu anak yang pinter, diusia yang masih muda kamu punya kerjaan tetap, hobby kamu yang laki-laki banget moge dan traveling, aku suka. Kamu perhatian, dan agak posesif. Kamu bukan perokok. Selain kerja, kamu juga coba usaha sampingan. Kamu bersahabat, dan punya banyak temen. Oh ya, kita juga punya pemikiran yang sama soal bangun rumah tangga. Aku seneng, kamu bener-bener aku banget. Beda sama aku yang gak ada apa-apanya dibanding kamu. Sebelum kita ketemu, aku udah jelasin sama kamu kalau aku gak cantik, aku cuek dan gak pedulian. Aku pendek, kecil, kuper, cupu, aku gak bisa masak, aku gak punya banyak temen. Tapi kamu tetep panggil aku sayang, panggil aku cantik dan bersikeras buat nemuin aku. Sejujurnya ada ketakutan, aku takut aku bukan selera kamu. 

Aku sempet risih karena kamu terlalu perhatian, dan ingin diperhatiin juga. Bukannya aku gak mau balas perhatian kamu, tapi aku memang cuek dan gak mau berlebihan. Dari awal aku cerita sama kamu, aku gak mau pacaran. Buat apa pacaran? Aku lebih suka diseriusin. Karena apa? Aku takut, takut sakit hati. Dan sekarang, sakit hati itu jadi kenyataan.

Ri, makasih udah dateng. Kenal sama kamu, aku jadi punya pengalaman dan belajar. Belajar jadi perempuan itu jangan terlalu cuek, belajar untuk jadi pemberani, dan lebih hati-hati lagi kenal sama laki-laki. Dan aku jadi tau, aku punya banyak temen yang peduli & gak mau aku kenapa-napa.

Aku yakin banget kamu itu laki-laki yang baik, tapi buat aku yang ngga ngerti apa-apa kamu itu terlalu frontal. Maaf aku gak bisa ngelanjutin ini, yang kamu mau terlalu jauh. Aku gak bisa nurutin kemauan kamu, karena aku takut aku gak jadi perempuan baik-baik lagi. Coba aja kamu gak minta itu, aku pasti seneng bisa lanjut sama kamu. Sayangnya aku terlalu berharap. Kamu itu laki-laki yang beruntung, gak peduli kamu lebar, kamu keren kok! Kamu bilang kalau aku pasti bisa ngimbangin kamu, tapi nyatanya aku gak bisa.

Kamu tau kalau sampai hari ini aku patah hati? Tapi mungkin kamu udah gak peduli, karena aku bukan focus kamu lagi. Hahaha aku bego, bego karena naruh harapan sama kamu. Toh kamu sempurna, kamu bisa dapetin yang lebih dari aku. Aku cuma bagian kecil, yang gak ada apa-apanya.

Semangat terus Ari!!! Maaf kalau ada kata-kata yang nyakitin hati kamu, aku gak bermaksud begitu. Semoga kelak kamu bisa nemuin perempuan baik, perempuan yang kamu idam-idamkan. Yang cantik, yang mau berjuang sama kamu, yang bisa nurutin semua kemauan kamu, bukan perempuan yang cuma manfaatin kamu. Dan setelah kamu nemuin dia, kalian berdua pasti jadi dua orang yang beruntung.

Ah, masih galau rasanya. Tapi gpp, ini pelajaran.

Sekali lagi, makasih buat waktu dan perhatiannya :)

♥This is My Post
02.47

Minggu, 15 Oktober 2017



Siapa sih yang gak malu punya susunan gigi yang gak rapi? Minder liat temen-temen yang giginya normal sedangkan gigi sendiri absurd. Mungkin buat sebagian orang yang tingkat pedenya selangit, masalah itu gak penting tapi buat gue ini penting banget!!!

Sebenernya, kesadaran punya gigi yang berantakan itu dari kelas 7 SMP dan naik kelas 8 udah berkeinginan untuk pasang kawat gigi alias behel. Tapi terhalang restu orang tua, “Ngapain sih pake behel??? Emang punya uangnya???” Kan pake uang mamah. Iya sih, kalo gak salah waktu itu harganya 2-3jtan, duit dari mana anak SMP? Jajan 10rb aja udah untung. Hhh ya sudahlah.

Lulus SMP, masuk SMA, sampai sekarang udah kerja pun masih tetep minder dengan gigi yang berantakan ini. Dan keinginan pasang behel semakin kuat, karena udah kerja jadi punya uang sendiri. Tapi lagi-lagi terhalang restu orang tua, “Ngapain sih pake behel??? Mending uangnya buat beli motor.” Hhh rasanya pengen ngedumel. Haha

Meskipun gak boleh, gue tetep cari info tentang behel, kenapa kita harus pake behel, apa yang harus disiapin sebelum pasang behel, jenis-jenis behel & perawatannya, resiko sakit waktu treatment, siapa yang punya wewenang pasang behel, harganya dan sampai ke akar-akarnya gue cari tau karena gue gak mau salah langkah kayak banyak pengalaman yang gue baca di blog-blog orang.

FYI, banyak loh yang “ketipu” karena pasang behel bukan pada tempatnya. Maksudnya pasang behel di ahli gigi lah, tukang gigi lah, tukang bangunan lah, tau gak sih kalo dokter gigi yang punya gelar “drg” aja gak punya wewenang buat ngelakuin pemasangan behel ke pasien, karena statusnya yang “dokter umum” sedangkan pemasangan behel harusnya dikerjakan oleh dokter yang memang bergerak di bidangnya yaitu dokter gigi spesialis orthodonti, mereka dokter gigi yang sekolah lagi beberapa tahun untuk gelar orthodonti (Sp. Ort). Gak sembarangan ya, dokter umum aja gak punya wewenang, gimana dengan ahli-ahli itu? Gak pengen kan gigi yang tadinya gak parah-parah banget jadi nambah ancur wkwk

Behel itu ternyata ada 2 tipe, Konvensional dan Self-Ligating. Behel konvensional (tradisional) itu yang pakai karet sedangkan self-Ligating (modern) tanpa karet. Yang termasuk behel konvensional itu kayak behel metal, behel ceramic, sapphire kalau self-ligating ada behel Damon, Tenbrook, Empower, In-Ovation R/C, dll. Harganya beda-beda tergantung jenis behel itu sendiri, tapi sepengetahuan gue standar ortho itu kisaran 6jt sampai puluhan juta.

Gue cari tau sana-sini, akhirnya gue nemuin beberapa tempat recommended dengan dokter spesialisnya yaitu di RS Permata Cibubur & Audy Dental Bekasi, Dokter Gigi Permata Cibinong dan Happy Smile Dental Clinic Cibubur. Setelah dipikir-pikir dan dipertimbangkan, akhirnya HSDC lah yang gue pilih karena lokasinya familiar di Cibubur Junction dan buka praktik hari minggu.


 

Bla bla bla. Semuanya udah gue siapin, udah gue itung-itung, mental fisik materiil, tinggal nungguin satu lagi ‘restu orang tua’. Jujur aja ibu gue emang sulit buat diyakinin kalau gue tuh butuh ini, meskipun susah buat dia bilang boleh ujung-ujungnya tetep boleh kok.

Hahahaha

Alhamdulillah.

Buru-buru gue kontek klinik buat bikin janji sama dokter. Akhirnya tanggal 8 Oktober jam 13:00 gue konsultasi. Oya nama dokternya Iman Syahfik, tinggi putih berisi pakai kacamata ganteng, cool. Ahhhh udah kebayang kali ya dokter gigi laki-laki gimana kerennya? Gue konsultasi sama dokter Iman kalau gigi atas gue berantakan, gigi bawah gue ganjil, dan gue punya gigi geraham bungsu yang numbuh. Setelah diperiksa ternyata ada yang lebih parah dari itu, yaitu rahang bawah gue lebih kecil dari pada rahang yang atas jadi gigi buat mengunyah itu cuma 1, yang lainnya gak bisa. Ngerti gak? Ya intinya itu lebih parah dibanding ketiga masalah yang gue ceritain sama dokter Iman. Soalnya, suatu saat nanti misalkan, mi-sal-kan, gigi geraham yang biasa gue pake ngunyah itu rusak gak ada gantinya untuk ngunyah karena gigi yang lain gak saling ketemu. Kurang lebih seperti itu.


Drg. Iman Syahfik, Sp. Ort

-----------------------------------------------------------------

Minggu, 8 Oktober 2017

Hari itu gue discaling, dibersihiin dulu dari karang-karang giginya, setelah itu gigi dicetak, lalu foto klinis. Sumpah, foto klinis paling membekas, sariawan everywhere -____- Setelah itu dokternya ngejelasin tentang behel, dan behel yang cocok buat kondisi gigi gue. Yap, seperti yang gue duga. Self-Ligating, gue disaranin pake behel ini untuk ngebesarin rahang bawah karena kalau gue pake behel konvensional, dokternya gak bisa mastiin berapa lama perawatannya, pasti bakal lama banget. Sebelumnya gue emang milih behel self-ligating karena dia punya keunggulan dari behel konvensional, karena pergerakannya yang lebih cepet otomatis perawatannya pun lebih cepet rapi juga, sakitnya lebih sedikit ketimbang behel biasa, dan control bisa lebih sedikit 6-8 minggu sekali. Harganya, 14jt-an plus embel-embel cetak gigi, scaling, rontgen & foto klinis. Selesai milih behel, akhirnya dirujuk sama dokter buat rontgen Panoramic & Cephalometri. Dan bikin janji lagi tanggal 13 Oktober 2017 jam 19:00 untuk pemasangan. Hari itu juga sama mamah langsung otw RS Sentra Medika Cibinong buat rontgen.

Panoramic
Cephalometri

------------------------------------------------------------

Jumat, 13 Oktober 2017

Hari ini gue shift 3. Masuk kerja jam 22:00, tapi punya janji jam 19:00 sama dokter buat pasang behel dan proses pemasangannya selama 2 jam. Gimana tuh? Hahaha Udah izin sih kalau bakalan telat masuk kerja, mungkin sekitar satu jam. Sebenernya bingung juga antara masuk atau engga, tapi masuk aja lah.

Dari rumah bawa seragam kerja, bawa bekel susu & roti, jam 18:20 baru berangkat dan nyampe klinik telat setengah jam karena Jl. Alternatif Cibubur macet parah. Bla bla bla, pemasangan dimulai. Sendirian di dalem, ibu gue malah nemenin temennya belanja :( huft. Suasana kliniknya nyaman, dokternya, asistennya ramah banget, waktu pemasangan sambil nonton tv sambil dengerin prambors sesekali dokter sama asistennya nyanyi sama joget. Jadi pengen ikutan. Yang tadinya gak suka lagu Dua Lipa-New Rules, jadi suka. Buat keseluruhan pemasangannya gak sakit, sakit cuma kadang-kadang karena bagian yang sariawan keteken sama alat-alatnya selebihnya biasa aja. Dan gak berasa, tau-tau udah jam 21:45 baru selesai, padahal klinik tutup jam 21:30. Hm, professional. Dan bener aja, sampai tempat kerja telat satu jam.

Sampai hari ini 16 Oktober 2017, udah 4 hari pakai kawat gigi. Kesannya apa ya, sakit sih tapi biasa aja. Gak bisa ngunyah makanan bukan karena sakit gigi tapi karena gigi geraham yang ujung diganjel supaya gigi atas ngga neken braket bawah (ngehindarin braket copot). Cuma bisa makan bubur sama kecap+abon aja, bener-bener gak bisa ngunyah makanan. Jadi alternatifnya nambah suplemen kayak Vege Blend, madu. Nyetok susu plain, atau jus buah. Terus ngemilnya roti sama biscuit itu pun harus dikasih air dulu supaya bisa ditelen haha.

Oya perawatannya emang agak sulit, ada cleaning kit khususnya 2 macem yang ortho dan interdental brush. Terus jangan lupa obat kumurnya yang non alcohol. Dan kemana-mana mesti bawa kaca wkwk

Alhamdulillah, seneng. Setelah kemarin rumah, sekarang behel. Keinginan satu persatu terlaksana. Fighting buat keinginan-keinginan selanjutnya:)

♥This is My Post
21.45